Berkunjung ke Lokasi Wisata Sejarah Benteng Somba Opu di Makassar

Wisata Indonesia. Jalan-jalan ke tempat wisata di Kota Makassar, yang sebelumnya terkenal dengan dengan nama Ujung Pandang memang tidak pernah ada habisnya. Salah satu tempat wisata Sulaewesi Selatan yang tidak boleh terlewatkan adalah bangunan tua yang menjadi saksi sejarah perjuangan rakyat kerajaan Gowa dalam menghadapi Belanda, Benteng Somba Opu. Kompleks wisata yang terkenal dengan komplek wisata sejarah yang juga menjadi pusta kebudayaan suku-suku di Sulwesi Selatan bisa menjadi liburan yang sangat bermanfaat bagi anda dan keluarga atau bagi anda yang suka menjelajah ruang dan waktu yang ada di masa lalu.

Benteng Somba Opu

Benteng Somba Opu adalah salah satu wisata sejarah di Sulawesi Selatan. Benteng ini merupakan komplek wisata di bawah naungan dinas pariwisata Pemda Kabupaten Gowa. Kawasan ini terletak di Jalan Dg Tata, Kelurahan Benteng Somba Opu, Kecamatan Barombong. Lokasi benteng Somba Opu berdekatan dengan Universitas Negeri Makassar kampus Parang Tambung. Benteng Somba Opu dibangun bersebelahan dengan sungai Je'ne Berang dan bisa melalui jalan Dg Tata ataupun melalui jalan Cendrawasih atau sekitar 6 km dari pusat kota Makassar. Jarak benteng ini dari pusat kota makassar sekitar 15 menit, sayangnya tidak akses transportasi publik yang menuju ke lokasi ini. Untuk mengakses daerah adalah dengan menggunakan jasa supir atau taksi. Kawasan ini cukup terkenal terlebih setelah dibangun Gowa Discovery Park yaitu taman wisata dan taman burung milik Pemda Gowa.


Wisata Sejarah Kerajaan Gowa Tallo


Sejarah Benteng Somba Opu
Benteng somba Opu adalah salah satu dari beberapa benteng-benteng milik kerajaan Gowa yang pernah melindungi seganap rakyat Gowa-Tallo dari gempuran pasukan Spellman tahun 1669. Sejarawan dan Budayawan berkembangsaan Inggris, Wallace mengatakan bahwa salah satu benteng yang paling sulit ditaklukan di Nusantara adalah Benteng Somba Opu. Tidak seperti benteng pada umunya di Eropa. Benteng Somba Opu seperti pusat pemerintahan dan perdagangan dengan berbagai bangunan Infrastruktur. Kurangnya sumber Informasi yang dapat diambil dari masih menyimpan banyak rahasia mengenai keadaan dan fungsi utama dari benteng ini, selain dari fungsinya sebagai pertahanan kerajaan Gowa-Tallo.

Benteng Somba Opu merupakan saksi sejarah penuh perjuangan rakyat dari Kerajaan Gowa-Tallo yang terkenal menyusahkan penjajah dari Belanda. Awalnya benteng ini dibangun oleh Raja Gowa ke-9 yakni Daeng Matanre Karaeng Tumapa'risi' Kallonna. Dibangun pada abad ke-16, benteng ini mencerminkan kejayaan kerajaan Gowa-Tallo yang pada saat merupakan salah satu pelabuhan yang ramai dikunjungi para pedagang dari penjuru Dunia.

Makassar Wisata destination

Pada masa kejayaannya, Benteng ini pernah menjadi pusat perdagangan rempah-rempah yang menyatukan pembeli dari bangsa Eropa dan barang dagangan dari kawasan Indonesia timur. Pada tahun 1669, benteng Somba Opu diluluh lantahkan oleh VOC milik kerajaan Belanda. Kondisinya diperparah dengan hempasan ombak pasang. Pada tahun 1980 benteng ini ditemukan oleh beberapa sejarawan dan arkeolog kemudian 10 tahun kemudian diadakan pemugaran dan rekonstruksi.

Pada wilayah dalam benteng terdapat sebuah meriam raksasa dengan panjang 6 meter yang diduga merupakan Meriam Anak Makassar. Sejarah meriam anak makassar tidak kalah heroiknya dengan sejarah perjuangan Kerajaan kembar Gowa-Tallo. Meriam ini juga merupakan bukti persahabatan kerajaan Denmark dengan kerajaan Makassar. Meriam memiliki berat 9,5 Ton ini pernah ikut berperang di perairan Masalembo melawan Belanda di bawah komando Gallarang Tumailalang Tallo.

Kawasan Rumah Adat Benteng Somba Opu

Saat ini, di dalam benteng dibangun kawasan argowisata berupa kumpulan rumah adat dari seluruh Sulawesi Selatan. Pembangunan rumah adat ini mencerminkan bahwa jaman dahulu kala terdapat sebuah kerajaan yang menyatukan Sulawesi Selatan dalam satu bendera sebelum akhirnya di adu domba oleh Belanda melalui bendera VOC.

Gowa daerah Wisata Sejarah


Mengunjungi Benteng Somba Opu sampir sama seperti mengunjungi seluruh daerah di Sulawesi Selatan, mengingat setiap kabupaten dan Kota di Sul-Sel ada disini. Pada kawasan benteng masih terdapat batu merah asli pada saat benteng ini dibangun. Disini juag didapat kantor pengurusan Miliki VOC yang masih berdiri kokoh dengan dua Meriam kecil di depan bangunan.

Artikel Wisata Holik Lainnya :

Scroll to top